Lirik Lagu Man Ana versi Nasyid Yusuf Al-Qardhawi

Lagu MAN ANA yang disenandungkan oleh Sabyan Gambus dengan penyanyi utamanya Nisa Sabyan mendadak popular di masyakarat dan dicover oleh banyak penyanyi lainnya. Tetapi bagi saya lagu Man Ana yang nemplok diingatan adalah syair karya Yusuf Qaradhawi yang pernah dipopulerkan oleh grup nasyid asal Malaysia yaitu Brothers.

Syaikh Dr. Yusuf al-Qaradawi adalah ulama moderat yang terkenal dengan beberapa fatwa kontemporer yang menjadi referensi oleh hampir semua mazhab dan manhaj yang berkembang. Beliau juga membuat beberapa syair nasyid dan puisi yang sangat menggugah di antaranya adalah “Man Ana” atau ada juga yang memberinya judul “Fath al-Quran” atau Pemuda Quran.

Berikut ini adalah teks Arab lirik nasyid karya Syeikh Yusuf Al-Qaradhawi:

أنا إن سألت القوم عني من أنا ؟

أنا مؤمن سأعيش دوما مؤمنا

لن أنحني .. لن أنثني .. لن اركنا ..

أنا مسلم .. هل تعرفون المسلما ؟

أنا نور هذا الكون إن هو أظلما

أنا في الخليقة ري من يشكو الظما

وإن دعى الداعي أنا حامي الحما

أنا مصحف يمشي وإسلام يُرى

أنا نفحة عُلوية فوق الثرى

الكون لي ولخدمتي قد سخرا

ولمن أنا .. أنا للذي خلق الورى

ولغيره لن أنحني لن أنثني لن أركنا

أنا من جنود الله .. حزب محمد

وبغير هدى محمد لا أهتدي

حاشاي أن اُصغي لدعوة ملحدٍ

وأنا فتى القرآن وابن المسجد

أنا كوكب يهدي القوافل في السرى

وأنا الشهاب إذا رأيتُ المنكرا

مالي سوى نفس تعز على الشرا

قد بعتها لله ….. والله اشترى

د. يوسف القرضاوي

Berikut adalah saduran puisi yang saya terjemahkan bebas.

MAN ANA (PEMUDA AL-QURAN)

Jika kau bertanya siapa diriku?

Aku mukmin dan senantiasa mukmin

Para perisau tahu aku di sini

Aku takkan tunduk, berserah, takluk

Kulihat Allah pada ciptaan-Nya

Kudengar bahana kebenaran pada Quran-Nya

Kusentuh hikmah dan curahan rahmat-Nya

Pada sirah Rasul dalam imannya

Aku muslim, apa kau tahu tentang muslim?

Aku cahaya alam ini jika ia gulita

Aku mata air bagi dahaga

Jika dai telah berseru, akulah pengayom

Aku mushaf berjalan, dan Islam pun nampak

Aku wewangian di atas bentala

Semesta untukku mengabdi tanpa pamrih

Jadi untuk apa aku? Semua untuk Dzat yang menciptakanku

Aku jundi Allah dalam barisan Muhammad

Selain perintah Rasul, enggan kuikuti

Jauh bagiku menuruti seruan kaum dahriah

Aku teruna quran dan remaja masjid

Aku bintang yang menerangi malam gulita

Aku meteor bagi kemungkaran

Tak ada yang termulia untuk dibeli selain jiwa

Ku gadaikan pada Allah, dan Allah yang membelinya

Visualisasi puisinya bisa dilihat di sini.

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: