Kisah Suami Jual Istri Karena Anaknya Butuh Biaya Pengobatan

Kisah tentang Arga yang kepepet biaya pengobatan anak, akhirnya menjual istrinya kepada rentenir.

HIKAYAT “TAKDIR”

Ide Cerita : Han Revo Joang

Penulis Skenario : Firman Syah

  1. Kampung – Siang

Established suasana kampung yang terkesan kumuh.

Dissolve to :

  1. Tempat Pembuangan Sampah – Siang

Pemain : Arga, figuran.

Arga (33) terlihat sedang sibuk mengais-ngais sampah. Terlihat pula beberapa orang mencoba merebut tempat Arga yang memang banyak terdapat sampah plastik. Arga pun terdesak dan akhirnya tersingkir dari tumpukan sampah itu. Arga kemudian mengakhiri pekerjaannya dengan wajah pasrah.

Cut to :

  1. Lapak Penjaja Makanan – Siang

Pemain : Arga, figuran.

Arga sedang minum kopi. Di situ ada juga beberapa orang pemulung yang juga sedang minum kopi.

PEMULUNG #1

Gimana mas Arga? Dapet banyak kayaknya?

 

ARGA

Banyak gimana? Diserobot orang.

Arga menyeruput kopinya.

ARGA

Sekarang dimana aja orang sikut-sikutan. Nggak di atas, nggak di bawah. Jaman edan.

 

PEMULUNG #2

Sabar lah mas.. namanya juga hidup. Yah seperti ini..

 

Tiba-tiba ada keriuhan orang-orang mengejar seseorang.

COPET!!! COPET…!

Begitulah teriakannya.

Para pemulung yang nongkrong ikutan mengejar.

PEMULUNG #1

Ayo Mas. Lumayan dapet jatah mukul..!

 

PEMULUNG #2

Biar kapok tuh copet!

Mereka langsung kabur. Tinggal Arga dan penjaga lapak.

 

PENJAGA LAPAK

Kok nggak ikutan Mas?

 

ARGA

Ngapain? Biarin aja. Orang nyopet itu emang udah takdirnya begitu, jadi tukang copet.

 

PENJAGA LAPAK

Masak iya takdir, Mas?

 

ARGA

Iya nanti kalo takdirnya jadi orang kaya, yah laen cerita.

 

PENJAGA LAPAK

Saya kok ndak percaya kalo itu takdir.

 

ARGA

Kalo saya sih, mending nyari duit yang halal aja. Mulung, jadi kuli, kenek. Apa aja deh.

 

PENJAGA LAPAK

Kalo kepepet?

 

ARGA

Kepepet gimana?

 

PENJAGA LAPAL

Yah kalo tiba-tiba butuh duit gitu?

 

ARGA

Orang-orang kayak kita sih mau kepepet gimana? Kita nyari duit buat makan aja.

 

PENJAGA LAPAK

Yah udah. Mudah-mudahan mas nyari duit kayak yang mas bilang tadi.

 

Arga jadi tidak enak. Dia menyeruput kopinya yang penghabisan.

 

Cut to :

 

  1. Halaman Rumah Arga – Siang

Pemain : Nina.

Nina sedang menjemur kasur lusuh. Kondisi rumah Arga tergolong rumah keluarga miskin. Reot seperti akan rubuh.  Tiba-tiba terdengar suara Arni (5) menangis kencang sekali. Nina buru-buru masuk ke dalam rumah.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – Siang

Pemain : Nina, Arni.

 

Nina mengambil Arni yang tengah meraung-raung. Nina berusaha menenangkan dengan membujuk dengan berbagai mainan.

 

NINA

Hu cucucu. La lala.

Tapi usahanya itu tak kunjung berbuah hasil. Tangis Arni semakin kencang saja. Nina bingung. Dia mencari-cari suaminya.

 

NINA

Mas Arga..

Nina kembali berusaha menenangkan anaknya. Nina tahu hari gini suaminya belum bakal pulang.

 

Cut to :

 

  1. Pengumpulan Barang Bekas – Siang

Pemain : Arga, figuran.

Arga menerima uang dari penjualan barang bekas. Seorang teman  menghampiri menawari memasang togel.

 

TEMAN

Ga! Pasang nomer nggak lo?

 

ARGA

Nggak ah.

 

TEMAN

Kali ini tebakan gue pasti bener.

 

ARGA

Ah, dari dulu lo ngomongnya begitu. Gue kaga percaya.

 

TEMAN

Tapi ini bener-bener tokcer. Gue nanya ama 3 dukun semuanya persis.

 

ARGA

Bener lo?

 

TEMAN

Kalo meleset, duit lo gue ganti.

 

ARGA

(terpaksa)

Ya udah deh, berapa?

Teman lalu mengeluarkan lembaran kertas lalu mencatatnya dan sebagainya seperti kelaziman orang memasang togel.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Tetangga Nina – Siang

Pemain : Nina, Figuran tetangga.

 

Nina mendatangi tetangganya untuk menitipkan Arni.

 

NINA

Titip Arni dulu yah? Saya mau nyari bapaknya.

Nina memberikan Arni kepada tetangganya.

TETANGGA

Waduh. Panas sekali. Kenapa nggak langsung aja bawa ke dokter?

 

NINA

Pengennya sih begitu, tapi gimana yah?

Nina ragu menjawab.

TETANGGA

Apa lagi sih yang dipikirin, mbak Nina?

NINA

Itu.. saya nggak megang duit seperak pun..

 

TETANGGA

Ya udah kalo begitu..

 

NINA

Titip dulu yah? Waduh, makasih nih?

 

Tetangga mengangguk. Nina langsung cabut.

 

Cut to :

 

  1. Pangkalan Angkot – Siang

Pemain : Arga, figuran.

 

Arga sedang memanggil-manggil calon penumpang. Dari situ Arga mendapat duit dari sopir.

 

Cut to :

 

  1. Tempat Pembuangan Sampah – Siang

Pemain : Nina, Figuran.

 

Nina mencari-cari Arga. Nina memandangi setiap orang yang lagi memulung.

 

PEMULUNG

Nyari siapa mbak?

 

NINA

Suami saya.

 

PEMULUNG

Siapa namanya?

 

NINA

Arga.

 

PEMULUNG

Oh.. tadi disini.

 

NINA

Trus?

 

PEMULUNG

Nggak tahu!

 

Pemulung melanjutkan kembali pekerjaannya.

Nina memutuskan untuk pulang saja.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Tetangga Nina – Siang

Pemain : Nina, figuran tetangga.

 

Nina mengambil Arni lagi.

 

NINA

Kalo gitu saya pinjam duit saja Mbak?

 

TETANGGA

(mengira akan meminjam dari yang lain)

Betul itu. Begitu saja.

 

NINA

Maksudnya, minjem sama mbak.

 

TETANGGA

Saya? Waduh, saya juga lagi bokek.

 

NINA

Ya udah deh. Makasih yah mbak.

 

Nina langsung membawa Arni keluar rumah itu.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – Malam

Pemain : Arga, Nina, Arni.

 

Arga baru tiba, nina langsung menyambutnya dengan pertanyaan.

 

NINA

Gimana? Dapet berapa, Mas?

 

Arga mengeluarkan uang dan memberikan kepada Nina.

 

ARGA

Cuman segini.

 

NINA

kok..?

 

ARGA

Tadi sih lumayan..tapi sudah saya tukar dengan kupon togel.

 

NINA

Ya ampun.. tuh lihat anak kamu, lagi sakit begitu kamu maen togel?

 

ARGA

Ya kalo tembus kan bisa buat beli-beli.

 

NINA

Kalo nggak tembus?

 

ARGA

Ya coba lagi.

 

NINA

Masya Allah.. mending sekarang Mas cari utangan dulu deh. Kemana gitu.

 

ARGA

(males-malesan)

Iyah..

 

NINA

Buruan! Arni harus kita obati, kalo nggak dia nangis semalaman.

 

ARGA

Iya..

 

Arga keluar rumah.

 

Cut to :

 

  1. Jalanan – Malam

Pemain : Arga, Kacung.

 

Arga yang kelihatan bingung.

ARGA

Nyari utangan ama siapa? Orang-orang disini nggak ada yang punya duit.

 

Arga seperti putus asa. Tiba-tiba Kacung (34) tukang copet anak buah Joni muncul.

 

KACUNG

(mengagetkan)

Bengong aja lo?

 

ARGA

Eh, lo Cung.

 

KACUNG

Kenapa muka lo kayak orang nggak punya duit gitu?

 

ARGA

Emang gue lagi nggak punya duit.

 

KACUNG

Trus lo mau duit?

 

ARGA

Iya. Anak gue lagi sakit.

 

KACUNG

Kalo gitu lo ikut gue aja.

 

ARGA

Kemana?

 

KACUNG

Ya nyari duit lah? Sekali gerakan dengan kecepatan tinggi. Sret! Duit dah ditangan. He he.

 

Kacung mempraktekkan gaya mencopet.

 

ARGA

Makasih deh. Gue nggak ikutan.

 

KACUNG

Ah, payah lo. Cemen.

 

Arga lantas meninggalkan Kacung.

 

Cut to :

 

  1. Ruangan Pencopet – Malam

Pemain : Joni, Kacung.

 

Joni (40) dan 3 orang anakbuahnya sedang main kartu. Kacung datang.

 

KACUNG

Bos. Si Arga butuh duit bos..

 

JONI

(sambil main kartu)

Buat apa?

 

KACUNG

Anaknya sakit.

 

JONI

Arga yang suaminya Nina kan?

 

Kacung mengangguk.

 

JONI

Bagus itu. Nina oh.. (membayangkan Nina). Body itu.

 

Pokoknya Joni membayangkan dan mengagumi kecantikan Nina. Teman-temannya yang lain pada tertawa.

 

KACUNG

Jadi gimana bos?

 

JONI

Gue mau bantu. Yang penting Nina suruh datang ke gue.

 

KACUNG

Oke bos..

 

JONI

Sendirian.

 

KACUNG

Oke.

 

Mereka tertawa lagi.

 

Joni menyanyikan lagu “Nina Bobo” sambil membayangkan berdansa dengan Nina.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – Malam

Pemain : Arga, Nina.

 

Nina dan Arga tiduran di kasur. Shot di mulai dari Nina.

 

NINA

Ya sudah Mas. Besok kita periksa saja dulu ke Pak Mantri.

 

ARGA

Iya. Cuman kita nggak enak udah sering dibantu sama Pak Mantri.

 

NINA

Abis, mau gimana lagi.

Mereka pun tidur.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Mantri – Pagi

Pemain : Arga, Nina, Arni, Mantri.

 

Mantri sedang memeriksa Arni. Arni diam saja sambil terus menatap wajah Pak Mantri.

 

MANTRI

Sepertinya Arni harus segera dibawa ke rumah sakit.

 

Arga dan Arni mengangguk.

 

MANTRI

Keadaan Arni harus dikontrol terus. Harus diopname.

 

ARGA

Tapi biayanya Pak Mantri?

 

MANTRI

Lumayan juga.

 

NINA

Kami nggak ada duit Pak Mantri.

 

MANTRI

Saya paham. Ah, coba kita ke rumah Pak Turam dulu. Siapa tahu dia mau bantu.

 

Mereka berdiri dimulai dari Mantri.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Pak Turam – Siang

Pemain : Arga, Nina, Arni, Mantri.

 

Mantri, Arga, Nina, Arni sedang menanti kemunculan Pak Turam. Begitu Pak Turam muncul dia langsung ngomong.

 

PAK TURAM

Waduh gimana yah? Saya bukannya nggak ada uang, tapi uang itu sudah saya alokasikan buat investasi usaha. Belum lagi bayar tagihan-tagihan.

 

MANTRI

Tapi saya mohon Pak Turam, sekali ini saja dan saya jaminannya.

 

PAK TURAM

Gimana yah? Saya ini banyak utang juga loh? Tapi saya nggak ngemis-ngemis.

 

Arga, Nina, dan Pak Mantri liat-liatan.

 

MANTRI

Oke kalau begitu. Kami cuman minta bantuan, bukan mau ngemis. Permisi.

 

Pak Mantri langsung berdiri keluar rumah disusul dengan yang lainnya.

 

Pak Turam bengong saja.

 

Cut to :

 

  1. Jalanan Kampung – Siang

Pemain : Arga, Nina, Arni, Mantri.

 

Mantri, Arga, Nina, berjalan.

 

ARGA

Kami minta maaf Pak Mantri sudah ngerepotin.

 

MANTRI

Nggak pa pa.

 

ARGA

Kami terima kasih Pak Mantri mau bantu kami.

 

MANTRI

Itu sudah kewajiban saya.

 

ARGA

Kami nggak tega kalo gara-gara kami Pak Mantri dihina orang lain.

 

MANTRI

Itu sudah resiko.

 

ARGA

Biar saya saja Pak Mantri yang nyari pinjaman. Kami nggak tega kalo Pak Mantri..

 

MANTRI

Sudahlah..

 

ARGA

Terima kasih Pak Mantri sudah membantu.

 

MANTRI

Kalo ada apa-apa langsung hubungi saya saja.

 

ARGA

Baik Pak Mantri.

 

NINA

Mari Pak Mantri.

 

Arga dan Nina pamit.

Mantri jadi sedih.

Arga dan Nina terlihat berpisah jalan.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – Siang

Pemain : Nina, Arni, Kacung.

 

Nina hendak masuk rumah, tiba-tiba Kacung memanggil.

 

KACUNG

Nina..!

 

Nina menoleh.

 

KACUNG

Katanya kamu butuh duit?

 

NINA

(ketus)

Kata siapa?

 

KACUNG

Suami kamu.

 

NINA

Kalo iya emang kenapa?

 

KACUNG

Kami mau bantu..

 

NINA

Kami siapa?

 

KACUNG

Bos Joni.

 

NINA

Oh..

 

KACUNG

Bos Joni mau bantu berapa aja, asal kamu temuin Bos Joni langsung.

 

NINA

Oh begitu?

 

KACUNG

Sendirian.

 

NINA

Sendirian? Oh makasih deh.

 

Nina langsung masuk rumah.

Kacung ngomel-ngonel.

 

KACUNG

Eh, perempuan tak tahu diuntung. Mau dibantu tengil banget gayanya.

 

Kacung pergi sambil terus mengomel.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – Siang

Pemain : Nina, Arga, Arni.

 

Nina sibuk mengkompres Arni. Bibir Arni sudah membiru seperti kehabisan cairan. Arga datang.

 

NINA

Dapet Mas?

 

ARGA

Susah! Orang-orang pada nggak punya duit.

 

NINA

Jadi gimana dong? Ini anak udah nggak nangis tapi kayaknya makin parah.

 

ARGA

Ya sudah kita bawa ke rumah sakit aja.

 

NINA

Ongkosnya?

 

ARGA

Urusan belakangan.

 

Nina merapikan baju Arni.

 

ARGA

Ayo..!

 

Mereka keluar rumah.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Sakit – Sore

Pemain : Arga, Nina, Arni, figuran.

 

Arga menggotong Arni masuk ke rumah sakit. Jalan mereka terburu-buru.

 

Cut to :

 

  1. Loket Rumah Sakit – Sore

Pemain : Arga, Nina, Petugas loket.

 

Arga dan Arni berdiri di loket berhadapan dengan Petugas loket.

 

PETUGAS LOKET

Tolong ini diisi dulu.

 

Petugas loket menyerahkan lembar formulir. Nina mengisi formulir itu. Tapi mereka tidak melanjutkan lagi.

 

ARGA

Apa..? ini dibayar sekarang?

 

PETUGAS LOKET

Iya. Kalo bisa sekalian.

 

ARGA

Apa nggak bisa belakangan aja?

 

PETUGAS LOKET

Sudah ketentuannya Pak begitu. Paling tidak uang mukanya dulu.

 

ARGA

Gimana yah?

 

PETUGAS LOKET

Kalo nggak, pihak rumah sakit belum bisa mengambil tindakan apapun.

 

NINA

Jadi anak saya dibiarin begitu aja..?

 

PETUGAS LOKET

Bukan dibiarin, tapi menunggu ibu ngisi formulir ini.

 

NINA

Ngisi formulir apa bayar?

 

PETUGAS LOKET

Ya dua-duanya..

 

Nina dan Arga saling berpandangan.

 

ARGA

Sebentar yah?

 

Arga dan Nina menepi.

 

ARGA

Terpaksa deh.

 

NINA

Maksud Mas?

 

ARGA

Kita kepepet. Saya harus cari uang.

 

NINA

Dimana?

 

ARGA

Dompet orang.

 

NINA

Mas jangan macam-macam deh.

 

ARGA

Nggak ada cara lain.

 

Arga langsung mendekati seseorang yang tengah tiduran di kursi.

 

Nina cemas.

 

Arga diam-diam mengambil dompet orang itu. Kebetulan Parjo (orang sekampung dengan Arga mengenali Arga) melihat kejadian itu.

 

Arga pun membayar uang muka.

 

PETUGAS LOKET

Ini belum cukup Pak. Tapi nggak papa, saya kasih keringanan. Bapak juga harus segera menebus resep ini. Ini untuk pertolongan pertama.

 

ARGA

Ya ampun.. masih ada lagi.

 

NINA

Makasih ya pak.

 

Arga dan Nina keluar rumah sakit.

 

Cut to :

 

  1. Jalanan Dekar RS – Malam

Pemain : Nina, Arga, Joni.

 

Nina dan Arga bingung mau nyari uang kemana, tiba-tiba Joni dengan kondisi setengah mabok muncul.

 

JONI

Nina bobo, o nina bobo, kalau tidak bobo digigit nyamuk.

 

NINA

Ada apa ini?

 

JONI

Kamu butuh duit kan?

 

ARGA

Kenapa? Kamu mau ngasih?

 

JONI

Mau dong..yang penting Nina bobo mau bobo ama gue semalam saja. Ha ha ha.

 

Arga berfikir.

ARGA

Satu juta?

 

JONI

Oke. Ini gue bayar DP nya.

 

Joni memberikan uang limaratus ribu.

 

NINA

Apa-apaan ini?

 

Nina menampar Arga.

 

NINA

Mas keterlaluan! Biar miskin begini Mas, saya masih punya harga diri..!

 

Nina langsung ke arah rumah sakit.

 

JONI

Gimana?

 

Arga berbisik dengan Joni. Mereka mengambil jalan lain.

 

  1. Jalanan Kampung – Siang

Pemain : Arga, Joni, figuran.

 

Arga dan Joni sedang berjalan, dari jauh Parjo melirik ke arah orang disampingnya.

 

PARJO

Itu dia yang ngambil dompet abang kamu.

 

Orang yang disampingnya mengepalkan tangan.

Tiba-tiba orang itu berteriak COPET…!!!

Beberapa orang langsung muncul dan menyerbu Arga.

Arga dan Joni kaget dan langsung berlari kencang.

 

Orang-orang mengejar Arga dan Joni. Tapi malang bagi mereka, orang-orang sudah bersiap dari muka dan belakang. Mereka berdua pun dihajar massa.

 

Cut to :

 

  1. Ruang Pengobatan – Siang

Pemain : Nina, perawat.

 

Nina didatangi perawat.

 

PERAWAT

Ibu Nina?

 

NINA

Ya?

 

PEERAWAT

Maaf, Bu. Anak Ibu tidak tertolong lagi.

 

NINA

Maksudnya?

 

PERAWAT

Anak ibu meninggal.

 

Nina menangis.

 

PERAWAT

Maaf Bu. Sebelum jenazah anak ibu dikebumikan, ibu diminta melunasi tagihan rumah sakit.

 

NINA

(sambil menangis)

Saya nggak punya duit.

 

Nina langsung pergi. Perawat itu bengong.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – SIang

Pemain : Nina.

 

Nina mencari memanggil suaminya.

 

NINA

Mas..! mas Arga..!

 

Nina mendobrak pintu rumah.

 

Cut to :

 

  1. Rumah Arga – Siang

Pemain : Nina, Arga.

 

Nina mendapati Arga telah babak belur sehabis dihajar orang kampung yang mengenalinya. Nina menangis sejadi-jadinya.

 

FREEZE

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: